Disease is … HELL

Hi guys :* Sudah lama tak jumpa, sungguh ku rindu~ 

Hari ini, gw mau yeah, berkomentar sedikit tentang penyakit. Kadang kita gak tahu, di mana, kapan, gimana, sama siapa, karena apa, kita bakal kena penyakit. Entah itu penyakit mematikan atau menghidupkan. Simple nya flu deh. Satu hari lagi, kita bakal ngehadepin test fisika. Beuh, udah belajar mati-hidupan lupa makan, lupa minum, lupa pacar, lupa tetangga sebelah, lupa twitteran, segala macem, cuma demi ngehafal 1 bab fisika. Sampe jam 12 malem. Akhirnya kelar, semuanya udah di luar kepala. Kebetulan malem itu hujan. Lu inget kalo lo lagi jemur sepatu. Selanjutnya, lo keluar dan menyelamatkan sepatu itu. Dan apa yang terjadi? Lu kehujanan. Lu flu. Lu demam. Sakit. Akhirnya gak ikut sekolah. Gak ujian. 

Apakah ceritanya bakal beda kalo di malem itu, lu lupa kalo lo jemur sepatu, dan lo tinggal tidur? No! Esok paginya, lo inget kalo sepatu kehujanan tadi malem. Terpaksa lo pake sepatu basah. Inget guys, sepatu basah bisa bikin lo demam dari belakang. Sampe sekolah lu pusing. Dianter ke UKS. Gajadi ujian.

Semua itu suratan takdir(?). Terus apa hubungannya? Gw gatau. Pokoknya, ambil aja hikmah cerita di atas. Sebenernya gw mau cerita apa sih?

Nah, this is the right story.. 

Penyakit mematikan menurut lo apa? Kalo menurut gw sih, kanker. Oke, gw mau cerita. Ambil examplenya, kanker kulit lah. Kanker ini, bisa nongol kalo kita terlalu sering kepanggang sinar matahari, kena zat kimia berbahaya, atau semacamnya. Kalo kita baca kaya’ gini, kadang kita ambil kesimpulan bahwa kena cahaya matahari itu gabaik juga. Padahal, dulu waktu kecil, kita sering dijemur pagi-pagi biar dapet cahaya matahari, karna sinarnya (atau apanya) mengandung Vit D yang baik buat tulang. Pertanyaannya sekarang, “What should I do?” Kena sinar matahari salah, gak kena sinar matahari juga salah. Nah, kita bisa buat argumen dengan sunblock. Oke, fine selama lu gak hidup di pelosok dengan presentase harga satu botol sunblock di situ mahal. Kadang emak kita juga gak begitu mentingin hal yang satu ini (padahal ini lebih penting dari handbody lotion). Jadi, sekarang gimana? Apakah kita harus bawa topi gede, ngumpet-ngumpet kalo lagi hangout bareng temen, bawa-bawa payung, jas hujan, terpal, sampe pake topeng-topeng monyet? Gak usah, karena lu udah mirip. 

Terus? Ya usaha donk~ Imbangi waktu kulit kita untuk terkena sinar matahari yang ‘baik’ dan yang ‘buruk’, hati-hati dalam melangkah, pokoknya tetep santai meski waspada.

Intinya apa? Terus kenapa gw bawa HELL yang di caps segala? Gatau? Gw juga gatau. Pokoknya, itu yang mau gw sampaiin. Ambil sendiri amanatnya, karena ini juga melatih lo dalam bidang Bahasa Indonesia. Cee U guys, Laph yu muaaahmuaaah :* ({})

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s