Tekhnologi

Apakah gw udah menulis sesuai EYD? Terserah, yang penting gw lagi mood nih nulis. Eh, salah. Ngetik maksudnya. 

Jaman sekarang, segalanya tuh berasa otomatis banget. BANGET. Gw caps biar lebih greget. Apa-apa tinggal say-say aja udah ada. Misal, makanan. Lo di rumah sendirian. Terus laper. Pengen makan. Tinggal ambil hp, telfon rumah makan. Kalo gk punya hp, telfon rumah. Gak punya lagi? Fax lah. Lebih gapunya? Kentongan aja. Abis itu? Beres! Makanan ada di atas meja.

Nah, baru-baru ini, teknologi canggih sering diaplikasiin di pasta gigi, sikat gigi, sabun mandi, detergent, sabun kloset, TV, hp, earphone, jejaring sosial, bolfoin, penghapus, bahkan pakaian dalam. Men, PAKAIAN DALAM! No frontal, tapi ini kenyataan. Realita. Karena terlalu pinterlah, pakaian dalam ada teknologinya. Gw baca terakhir, yang paling mutakhir yaitu pakaian dalam anti pemerkosaan. Di India. Pertama kali gw liat headlinenya, gw sempet mikir. Pasti dari pakaian dalam itu, keluar segerombolan gangster, ninja, atau semacamnya. Atau granat XM-25 yang meluncur secara membabi buta. Atau jangan-jangan didesain, setiap inchi pakaian itu, ada duri-duri tajam setajam pedang samurai yang tak terlihat. Gw masih menerka. Tapi, gw agak kecewa sebenernya setelah baca, coz ternyata cuma ada tenaga listrik berapa ribu volt gw lupa. Yang gw pikirin adalah, gimana kalo yang make yang kesetrum sendiri? Itu bukannya bunuh diri? Justru ide-ide gw di ataslah yang manjur. Gak ngebahayain siapa-siapa. Kecuali sang pemerkosa. 

Udah, kenapa gw bahas ini? Back to the topic.

Teknologi. Mulai dari pasta gigi yang-dapat-menyesuaikan-dengan-gusi-anda, terus bulu-sikat-yang-lembut, gagang-panjang, bulu-sikat-menyilang, dan lain sebagainya. Semua itu kedengeran aneh. Oh ya? Apa dengan yang-dapat-menyesuaikan-dengan-gusi-anda, gigi kita bisa bersih kinclong putih berseri kaya lampu neon? Kalo kita pake itu sekalipun tapi pakenya jarang, namanya sama aja. Sehari sikat gigi satu kali. Mau pake yang model lembut sampe sepanjang galah, atau gabungan kedua-duanya, gak bakal berhasil, men! Seharusnya, yang bener adalah, sikat gigi yang-dapat-memotivasi-anda-untuk-terus-sikat-gigi-sampai-bersih-kinclong-berseri-kaya-lampu-neon. Itu yang bener.

Terus, sabun mandi. Perlindungan dari 10 kuman, campuran kelopak bunga mawar, apa itu penting? Yang penting, di mana kita mandi dan cara kita mandi. Itu doang. Terus, Handbody. Inilah alasan kenapa beras makin mahal. Gimana enggak, beras aja dipake buat handbody-an. Beras import lagi. Dari Jepang, men. Mereka import beras dari Jepang, mahal-mahal ongkir, susah, nyengsarain rakyat Jepang yang kurang beras, cuma buat nutupin kulit doang. What the? Belum kalo mereka produksi banyak. Makin banyak beras yang di import kan? Gw makin gak ngerti, deh.

TV LCD HD Layar inframerah. Beuh, lo tinggal gerak-gerakin jari, tuh channel TV udah bisa kepindah. Pertanyaannya, gimana kalo kita mau rebutan channel? Gak seru banget kan, kalo cuma geser-geserin tangan? Kalo TV manual mah, rebutan remote, kejar-kejaran, kecemplung sawah, ketemu cewe cantik, kenalan, pacaran, nikah, punya anak, hidup sejahtera, cuma gara-gara remot. Itu romantis. Berawal dari TV manual. Kalo TV LCD HD layar inframerah? Di mana cerita romantisnya? Belum lagi kalo misal kita gak sengaja lewat depan TV. Di deket TV ada jendela. TVnya lagi ditonton keluarga lo. Ada temen lo yang dadah-dadah-aduhay di seberang lewat jendela. Kebetulan lo yang ada di depan TV membalas dadah-an itu. Kalian saling dadah-dadahan. Lama kalian dadah-dadahan. Tanpa lo sadari, adegan manis dadah-dadahan antara lo dan temen lo juga membuat channel TV dadah-dadahan. Terus, lo, temen lo, dan channel TV lo, semuannya dadah-dadahan. Gw gak ngerti ada apa dengan dadah-dadahan. Kenapa semuanya dadah-dadahan? Oke, terus channel TV gonta ganti mulu. Keluarga lo yang lagi nonton TV keganggu. Akhirnya marahin lo karena lo makin lama makin giat berdadah-dadahan. Lo di kurung di atas rumah. Akhirnya mereka hidup tentram. Gak seru kan? Iya, lebih seru TV manual gitu loh.

Detergent dengan kekuatan 10 tangan. Ini bisa aja disalahgunakan untuk perbuatan tak senonoh. Misal, lo kedatengan tamu. Ada 40 orang. Kebetulan tugas buatin teh adalah punya lo. Karena capek ngadukin 1 teko penuh teh, atau ngadukin satu-satu 40 gelas, akhirnya lo masukin 4 sendok detergent. Kegiatan mengaduk pun selesai cepet karena dibantu 10 tangan. Sukses. Lo juga sukses masuk rekor membunuh 40 tamu dengan teh dan detergent. 

Handphone. Dari dulu yang gue tahu, handphone dibuat biar ngemudahin penggunanya. Bisa dibawa ke mana-mana, praktis, pake satu tangan doang. Lah sekarang? Handphone makin lama makin gede. Terus menggede, dan ngebuat makin repot. Hp mahal, disimpen di tas paling dalem. Kalo lagi butuh, susah nggambilnya. Atau lo lagi mau nyebrang. Ada sms penting masuk. Kebetulan keypadnya qwerty. Harus pake tangan dua biar cepet+gampang. Tapi, lo gak liat jalan. Lo tetep konsen ke keypad. Akhirnya lo ketabrak. Batuk deh. Beda ceritanya kalo pake keypad biasa. Gampang dihafal, lo bisa make sambil ngeliat jalan. Gak ketabrak. Gak batuk deh.

Tapi ya, semua itu tergantung gimana kita menggunakannya. Kita mengoptimalkannya sedemikian rupa. Kalo lo beli yang berteknologi canggih tapi ternyata fungsinya sama, buat apa coba? It’s only make you feel disappointed. So, semua itu tergantung tangan dan niat lo. Saya Cho, Salam Duper!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s